Membuat Tempe

Sejak tinggal di Chiang Mai, saya jadi semakin menghargai tempe. Makanan khas Indonesia yang harganya murah tetapi kaya gizi dan tidak ada di sini! Waktu pulang liburan kemarin saya bertekat untuk belajar bikin tempe sendiri. Bermodalkan ragi yang masih nempel di daun yang saya bawa ke Chiang Mai, saya bereksperimen dengan petunjuk dari mama mertua. Ternyata membuat tempe tidak terlalu sulit tetapi butuh kesabaran.
Tempe

Berikut ini petunjuk membuat tempe sendiri:
Bahan :
kacang kedelai, tepung beras dan laru (ragi tempe).

Cara :
1. Pilih kacang kedelai yang bagus (tidak terlalu muda dan tidak busuk)
2. Cuci bersih lalu rebus sampai empuk
3. Dinginkan, cuci sambil berusaha mengupas kulitnya, rendam sekitar 12 – 20 jam
4. Cuci kedelai yang sudah di rendam, kali ini pastikan semua kulitnya sudah terkupas dan lebih baik kalau kedelainya terbelah
5. Rebus lagi kedelainya sampai benar-benar empuk. Dinginkan, lalu angin-anginkan agar kedelainya kering
6. Campur sampai rata kedelai dengan ragi dan sedikit tepung beras (sekitar 2 sendok)
7. Masukkan kedelai yang sudah di campur ragi dan tepung beras ke dalam plastik yang sudah di tusuk-tusuk. Pastikan plastik di lubangi atas dan bawahnya dan beri lubang cukup banyak
8. Simpan di tempat kering dan gelap pada suhu kamar (jangan terlalu dingin kamarnya) dan tunggu sekitar 36 – 48 jam.

Ciri tempe yang “berhasil” :
– ada lapisan putih di sekitar kedelai
– pada saat di potong, tempe tidak hancur

Perlu diperhatikan agar tempe berhasil alat yang dipergunakan untuk membuat tempe sebaiknya di jaga kebersihannya. Pastikan alat memasak tidak berbau sabun. Menjaga kebersihan pada saat membuat tempe ini perlu karena fermentasi tempe hanya terjadi pada lingkungan yang higienis.

Percobaan pertama saya kemarin tempenya kebanyakan ragi, hasilnya agak berbau alkohol (tapi tidak berlebihan). Hal ini tidak berbahaya dan tempe bisa di makan dan rasanya tetap enak.

Buat teman-teman yang masih dapat menikmati tempe dengan mudah, pesan saya: hargailah tempe, kalau udah susah di dapat pasti deh kangen ama makanan satu ini ๐Ÿ™‚

risna

A blogger who likes to watch Korean dramas and learn about digital desain with Canva and video editing using Kinemaster.

13 komentar pada “Membuat Tempe

  • Januari 22, 2008 pada 4:29 pm
    Permalink

    He he, hebat banget masakan kelas berat gini dibilang masakan pemalas ๐Ÿ˜‰
    boleh lah nanti kapan-kapan dicoba ๐Ÿ˜€
    kalo pake kacang ijo bisa ga cin?

    Balas
  • Januari 22, 2008 pada 4:53 pm
    Permalink

    Menurut yang gue baca sih katanya bisa bikin tempe pake kacang ijo, apalagi katanya sekarang ini kedelai lagi mahal harganya di Indonesia. Tapi gue sendiri belum pernah coba cin pake kacang ijo. Kalau mau coba pastikan beli raginya ragi tempe ya, jangan samain dengan ragi biasa. Di bandung rasanya ada kok yang jual.

    Balas
  • April 26, 2008 pada 3:24 pm
    Permalink

    hai, salam kenal yah.. ay juga tinggal di thailand neh, lampang, deket ama chiang mai ^^ duh jadi kepingin makan tempe jadinya haha kemaren waktu hamil ay ada ngidem tempe bacem sampe akhirnya mama arus ksini bawain tempe hehe mau coba bikin tp takut salah trus pada sakit perut dech hehe ๐Ÿ˜› mau donk diajarin, susah gak ya??

    Balas
  • Mei 2, 2008 pada 8:38 pm
    Permalink

    Buat Ayda: gampang kok bikinnya, ayo main-main ke Chiang mai, katanya ga terlalu jauh kan? (ga tau juga sih berapa jauh), ntar kita praktek bikin tempe bersama deh hehe..

    Balas
  • Agustus 2, 2008 pada 7:41 pm
    Permalink

    Ya ampun… saya pikir masakan ini untuk yang pmalas… tp kok malah ngeribetin ya?hehe… tp bs dcoba nih kyaknya. trims ya…

    Balas
  • Mei 15, 2009 pada 10:12 am
    Permalink

    mksh ya..saya dpat ilmu.tapi saya udah praktek,eh malah gagal..he..hehe..

    Balas
  • Mei 15, 2009 pada 11:16 am
    Permalink

    @mbak alifah: wah gagalnya dimana, mungkin bisa diceritakan biar bisa dibantu. Saya juga pernah gagal bikinnya waktu buru-buru ngaduk raginya jadi tidak rata. Tempenya setengah jadi deh

    Balas
  • Agustus 7, 2009 pada 7:35 pm
    Permalink

    W salut ma xan pd brusha bkin tmpe,Lo ngmong mslh tmpe dtpt w tnggl kbnykn bs bkin tmpe,cz tempelah mtapnchrian mrk.tp w sking kenakan,w g bs bkin tmpe,lo bs bkinin resep yg tmpe yg bru downk,yar bs laen dr yg laen

    Balas
  • November 14, 2009 pada 4:44 pm
    Permalink

    baru nemu blog ini.Trims, tips2-nya. aku lagi banyak belajar masak.(hobi baru).salam kenal

    ipunk, surabaya.

    Balas
  • Desember 1, 2009 pada 9:27 pm
    Permalink

    wah..รงok tengkyu! saya jadi pengen coba. tapi di tempat saya tidak ada kedelai dan ragi tempe.trs gmn dong?

    Balas
    • Desember 1, 2009 pada 10:25 pm
      Permalink

      coba google deh, rasanya pernah liat ada yg jual ragi tempe atau paket membuat tempe secara online. Atau kalau nggak, minta tolong kirimin dari Indonesia saja.

      Balas
  • September 24, 2012 pada 4:56 am
    Permalink

    Pusing ni, di lombok kgk ada kerjaan. Kuliah jadi guru kbayakan pengangguran,jualan tempe udah banyak. Gimana carax akalin ya…… Biar tempeku menghasilkan,biar bisa buat biaya anak nanti……?

    Balas
  • September 18, 2014 pada 6:06 pm
    Permalink

    halo mbak.. saya mau tanya. berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk merebus kedelai hingga empuk ? terimakasih.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *