Tempe Mendoan

Tempe Mendoan Ceritanya kemaren ketagihan bikin tempe di Chiang Mai. Tapi kok ya kalau tempe goreng biasa rasanya kurang variasi. Waktu browsing-browsing nemu ide tempe mendoan ini. Ternyata pada dasarnya mirip dengan tempe goreng tepung yang selama ini saya bikin, tapi ya ada beda bumbunya dikit.

Berikut ini resep hasil eksperimen dari beberapa hasil browsing dan di sesuaikan dengan persediaan bahan di dapur pemalas 🙂

  • Tempe diiris tipis (sekitar 50 mm)
  • Bumbu giling halus : Bawang putih 5 siung, ketumbar dan garam secukupnya,
  • Bumbu lainnya: daun bawang iris agak kasar, tepung terigu dan air secukupnya

Cara membuat: Campur bumbu giling halus dan bumbu lainnya dan tambahkan air sedikit demi sedikit. Pastikan tidak terlalu encer dan juga tidak terlalu kental. Masukkan tempe yang sudah diiris tipis, biarkan beberapa menit supaya bumbunya meresap.

Panaskan minyak goreng, dan goreng deh tempe yang sudah dibumbui. Angkat sebelum terlalu kering.

Nyam-nyam, rasanya cukup berbeda dibandingkan tempe goreng tepung biasa. Biasanya cuma pake bawang putih doang soalnya, kali ini ada rasa ketumbar dan daun bawangnya. Oh ya, gorengnya jangan terlalu lama, karena ide tempe mendoan ini adalah tempe yang tidak begitu kering digorengnya.

Kalau mau lebih sedap lagi, gunakan tempe yang dibuat dengan menggunakan daun bukan yang di buat menggunakan plastik. Saya sih di sini selalu bikin tempe pake bungkus plastik, belum belajar gimana cara membungkus menggunakan daun. Sudah nemu sih tempat beli daun pisangnya, tapi…nanti belajar dulu dari mertua hehehe.

risna

A blogger who likes to watch Korean dramas and learn about digital desain with Canva and video editing using Kinemaster.

10 komentar pada “Tempe Mendoan

  • Mei 15, 2008 pada 9:01 am
    Permalink

    wah..kebetulan neh. Saya paling suka goreng tempe. Wajib coba. Kalau enak ijin copy paste di blog saya ya??

    added by risna:
    buat nirzanova boleh aja copy paste, dengan catatan kasih link asalnya ya :), kalau ga enak di modif sendiri ya hehe..

    Balas
  • Mei 15, 2008 pada 9:52 am
    Permalink

    mbak ( hehee saya panggil mbak aja ya ) saya add link mbak di blog saya. Baru belajar nge blog. Mohon pencerahan ya.:-)

    Balas
  • November 30, 2008 pada 10:35 pm
    Permalink

    Risna, ini resep mertuaku yg asalnya dari daerah asal mendoan (alm) : bumbu mendoan selain yg disebut Risna, diberi kemiri. menurutku lebih enak:) kalau orang purwokerto dikasih kencur (aku kurang suka), dan kalau mau cantik paki kunyit dikit…
    Kalau mau lebih renyah terigu dicampur tepung beras.

    Balas
  • Februari 18, 2009 pada 7:28 pm
    Permalink

    Risna, aku salut deh sama koleksi resep2mu di dapur masakan pemalas n udah kebayang, kayaknya cita rasanya asli n lezat. Sebenarnya aku tadi cuma mau cari resep sayur lodeh, eh, malah ketemu resep n tips macem2, especially ini tempe kesukaan anak2ku. Ma kasih banget ya, juga buat mbak inge atas tips tambahannya.
    Kayaknya kamu sudah nggak pantes deh disebut pemalas. Hahaha
    Anyway, masih di chiang mai? Selamat berkarya deh.

    Balas
  • Maret 23, 2009 pada 12:34 pm
    Permalink

    mb aq punya resep tempe juga neh……
    yang pasti tempe diiris tipis,trus tepung terigu,tepung maizena,bawang putih bubuk,garam,bubuk kaldu ayam,soda kue,merica bubuk,minyak goreng 1 sendok makan,trus campur jadi 1,pake air es,irisan daun bawang.udah deh tinggal goreng yaaaaaa

    Balas
  • April 7, 2009 pada 8:48 am
    Permalink

    @bu inge: makasih bu resepnya, bisa dicoba lagi di dapur

    @shanty: makasih mbak pujiannya, tapi emang kadang-kadang masih malas ke dapur sih, makanya namanya masakan pemalas 🙂

    @chie: makasih resep tambahannya, jadi ada 3 resep di halaman ini buat tempe, variasi masakan tempe emang banyak ya.

    Balas
  • Januari 4, 2010 pada 7:21 pm
    Permalink

    Wah..enak nich,,klo ada resep yg lbh br krm k’email aq y mba,coz udh d’cb tp rs’x mantaaap

    Balas
  • Desember 10, 2010 pada 10:38 pm
    Permalink

    saya punya istri juga males masak setele baca masakan pemalas jd semaangat pengen coba, kalo boleh minta tolong kirimi tips2 msakan pemalas ke e mail saya trims..

    Balas
  • Februari 6, 2011 pada 3:23 pm
    Permalink

    iya ah coba di jajal resep mendoan-nya…hehe bini ane seh nanti yang ta’ suruh bikin…kita mah penyantap saja….hehehe thx ya mba…

    Balas

Tinggalkan Balasan ke Ayyuna Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *