Variasi muffin oatmeal raisins

Udah lama ga update laporan belajar bakingnya. Beberapa percobaan kemarin gagal, udah nyoba masak butter cake tapi entah kenapa masaknya ga rata, bagian tengahnya ada yg ga mateng :(, jadi ga bisa diceritain banyak. Paling kalau udah coba dan berhasil nanti diceritakan disini.

Nah cerita bikin muffin aja deh. Beberapa waktu lalu beli loyang muffin yang isi 12, alasannya sih biar muffinnya ga gede banget sekali makan. Tapi loyang muffin isi 12 ini bahannya alumunium, ya udah deh sekalian beli kertas muffinnya, soalnya males oles2 mentega ke loyang. Percobaan pertama pake loyang isi 12 ini gagal :(, ternyata muffin tanpa isi itu kurang sip rasanya. Waktu itu sangkin semangatnya masak, kelupaan masukin kismis :(, alhasil muffinnya sih jadi, tapi ya karena rasanya ga menyelerakan :(.

Beberapa waktu sempat berenti dulu bikin muffin, kehilangan rasa percaya diri baking, apalagi setelah kegagaln baking muffin ini disusul dengan gosongnya cookies betty crocker rasa coklat chips dan kegagalan si butter cake tadi. Sampai akhirnya kemarin siang kepikiran buat coba lagi.

Setelah intro yang panjang ini, baru deh masuk ke cerita yang dinanti-nanti variasi resep muffin oatmeal kismisnya adalah sebagai berikut. Resep utama dan cara membuat tetap sama.

Variasi I:

  • susu digantikan dengan susu yoghurt rasa buah 1 cup (ini bukan yoghurtnya loh tapi susu rasa yoghurt). Rasanya jadi lebih aroma buah aja.

Variasi II:

  • minyak goreng digantikan dengan olive oil 1/3 cup
  • susu digantikan dengan 2 sendok makan susu kental manis + teh hijau original (teh hijau buat ngelarutin susunya sehingga hasilnya 1 cup).
  • untuk memasaknya panaskan oven 170  derajat celcius, lalu di masak sekitar 15 menit.

Oh ya resep untuk 6 muffin besar itu bisa dipakai untuk 12 muffin sedang. Jadi dengan resep yang sama, tinggal pilih aja mau bikin banyak atau besar. Tergantung tingkat laparnya kali ya hehehe. Memasak di loyang alumunium ini saya gunakan kertas muffin, tapi karena saya beli kertas muffinnya terlalu tinggi di banding muffinnya, jadinya bentuk muffinnya ga keluar dari cetakan deh. Terus untuk resep variasi ke-2, sepertinya masi bisa dikurangi lagi olive oilnya. Nanti kalau saya bikin lagi akan saya coba mengurangi dan ceritakan berhasil tidaknya.

Ide menggantikan minyak goreng biasa dengan olive oil datang dari hasil browsing di mana orang-orang banyak yang bilang kalau pakai olive oil hasilnya lebih β€œsehat”. Memang sih harga olive oil agak lebih mahal di banding minyak biasa, tapi bisa cari olive oil yg kualitas nomor 2 kok. Toh katanya beli olive oil yang mahal atau yang murah sih bakal sama aja kegunaanya. Saya beli yang ga mahal-mahal banget.

Foto muffin yang ukuran sedang belum ada, kalau sudah rajin memfoto akan saya susulkan kemudian. Basically sih sama aja warna luarnya dengan muffin sebelumnya, beda ukuran dan rasanya (yang mana ga bisa di share dalam bentuk foto hehe).

Oke deh, selamat mencoba berbagai variasi muffin. Saya sendiri masih doyan dengan bahan dasar oatmeal dan kismis πŸ˜€

Muffin Oatmeal Kismis

Ini percobaan berikutnya dengan memakai oven yang masih gress. Dari hasil ngobrol-ngobrol dengan yang udah lebih akrab ama oven, dapat saran kalau mau belajar masak yang anti gagal itu muffin atau brownies. Kemarin belum beli loyang muffinnya, jadi harus beli dulu deh.

raisin oatmeal muffin

Pas jam break kantor hidangannya ga menggugah selera, akhirnya Joe dan saya memutuskan jalan ke mall depan kantor buat beli loyang muffin. Cuma nemu 1 jenis ini aja loyangnya, ga nemu kertasnya pula. Tapi nekat ajalah beli.

Malamnya memutuskan mencari sesuatu untuk memberdayakan oatmeal dan kismis yang tak kunjung habis (dulu beli niatnya mau diet :P). Di rumah juga masih ada palm sugar brown sugar yang dulu di beli buat bikin kopi tapi ga jadi di pake. Dari hasil browsing, pilihan jatuh ke resep ini . Dari resep yang tertera saya ga ngerti apa itu buttermilk apa itu sifted flour.

Dari hasil google buttermilk itu bisa digantikan dengan susu + yoghurt atau susu + vinegar. Tapi di dapur lagi ga ada stok yoghurt ataupun vinegar, susu yang di pake aja boleh ngambil jatah minuman Joe dan pas banget sisa 1 cup.

Waktu browsing menemukan fakta-fakta menarik tentang muffin yang intinya muffin itu bisa di siapkan adonannya malam hari dan di bakar pagi hari. Wah semakin semangat buat mencoba nih. Fakta tentang muffin yang saya maksud selengkapnya baca di link ini.

Berikut ini bahan-bahannya:

    • 1 cup oats
    • 1 cup susu
    • 1 telur
    • 1/2 cup palm sugar (gula palm) brown sugar
    • 1/2 cup minyak goreng (ini boleh dikurangi kalau ga suka terlalu berminyak)
    • 1 cup tepung yang sudah diayak (waktu praktek kemarin karena ga punya saringan tepung saya ga ayak :P)
    • 1 sendok teh baking powder
    • 1/2 sendok teh baking soda
    • 1/2 sendok teh garam
    • 3/4 cup raisins/ kismis

catatan: sendok teh atau cup di sini biasanya ukuran standar sendok masak, daripada salah ukuran dengan sendok makan kita biasanya ada baiknya sih beli sendok ukur dan gelas ukur, cari yang harganya murah banyak kok.

Oke sekarang kita mulai membuat:

    • panaskan oven 200 derajat celcius atau kalau pake oven yang ga ada penunjuk suhu kira-kira api setengah kali ya
    • rendam oatmeal dalam susu, lalu biarkan sejenak
    • sambil menunggu rendaman oatmeal campurkan bahan-bahan kering di tempat terpisah: tepung, baking soda, baking powder, garam
    • kismisnya saya rendam air lalu microwave 1 menit (ditempat terpisah juga)
    • kembali ke oatmeal campurkan telur dan palm sugar brown sugar ke adonan, aduk rata ( ga rata banget juga gpp)
    • campurkan minyak goreng ke adonan kering, aduk rata
    • campurkan adonan oatmeal dan adonan tepung dan jangan lupa kismis yang sudah di microwave (airnya dibuang dulu dari kismisnya)
    • adonan akan berbentuk kayak lumpur, agak cair, kalau terlalu kaku malah mungkin adonannya kurang pas
    • oke langkah terakhir tuang adonan ke dalam loyang muffin. Saya ga pake kertas muffin, untungnya loyangnya teflon jadi ga nempel. Adonan dimasukkan jangan kepenuhan karena muffin akan mengembang.
    • Takaran yang digunakan dalam adonan ini pas banget buat 6 buah muffin besar.
    • Selanjutnya bakar deh dalam oven selama 15 menit atau cek aja sebelum gosong :p (muffin saya nyaris gosong kemaren ada yang warnanya dah coklat banget hihihi). Cara lain mengeceknya adalah dengan menusuk muffinnya dengan tusuk gigi, kalau tusuk giginya keluar bersih  ga ada yang nempel berarti udah oke.

Oke sambil menunggu muffinnya matang, jangan lupa cuci tuh tumpukan peralatan yang dipake masak. Sebenernya ga banyak kan peralatan yang dipakai. Saya malas masak lebih malas lagi cuci piring, tapi karena membayangkan muffin yang akan disantap bersama dengan kopi atau teh tarik, jadi semangat deh bersih-bersih dapur.

Oke masih ada waktu abis cuci piring bikin minuman hangat buat teman bersantap muffin.. Oh ya setelah keluar dari oven, jangan langsung diserbu muffinnya, tunggu dulu beberapa menit sebelum dikeluarin dari loyangnya. Kalau saya kemarin yang saya lakukan adalah memfoto-foto muffinnya sambil menunggu dingin.Setelah keluar dari loyang juga foto-foto dulu dong sebelum diserbu.

first muffinBerhubung kemarin malam bikinnya setelah makan malam, otomatis ga sanggup dong ngabisin langsung. Mana ini muffin isinya oatmeal yang sungguh  mengenyangkan. Memang muffin ini cocoknya buat sarapan atau snack sore hari. Kalau dari yang saya baca, muffin yang sudah dingin dibungkus plastik dan bisa tahan cukup lama. Jadi ga ada alasan juga ngerusak diet :p.

Oh ya kesimpulannya: susu cair biasa bisa dipakai ga harus buttermilk, tepung yang ga terlalu gumpal juga bisa dipake tanpa diayak *jadi ga ada alasan belum beli saringan terus ga mau masak*, raisin di sini bisa diganti dengan buah kering lainnya, coba-coba aja sendiri ya hehehe. So far baking ga susah ternyata buat pemula.

Tadi pagi muffinnya di angetin di microwave, kenyang sampe siang loh! Wah ini udah jam makan siang, masak apa lagi ya…

Double Chocolate Cookies

Wiken kemarin dapur pemalas kedatangan penghuni baru. Setelah sekian lama ditunda dan maju mundur antara pingin belajar baking dan ga punya waktu dengan hobi yg udah banyak, akhirnya beli juga deh daripada penasaran. Percobaan pertama: bikin roti pake adonan donat gagal total :(, masih ada 2/3 adonan di kulkas ntar mau di coba lagi dengan tips2 dari mpok Vera.

Pengalaman kegagalan pertama ga bikin patah semangat. Percobaan berikutnya mencoba sesuatu yg lebih realistis. Beli tepung kue double chocolate hampir jadi dari betty crocker. Petunjuknya jelas di kemasannya. Tambahkan bahan yang di butuhkan, aduk tanpa mixer lalu cetak pake sendok di atas loyang, dan bakar deh.

double chocolate cookies

Untuk konversi ukuran suhu dan cup bisa di google aja (rasanya pernah ngasih link tapi lagi malas nyari lagi :P).

Berikut ini hasil masak cookiesnya. Sungguh menggugah semangat dan melupakan kegagalan di percobaan pertama πŸ˜€

Jadi pelajarannya adalah kalau kamu juga baru belajar masak seperti saya dan pemalas seperti saya, masak cookies yg udah di pack sungguh membantu mempercepat. Namanya juga masih kenalan dengan ovennya. Oh ya saya baru tahu kalau oven harus dipanasin dulu sebelum di pakai. Pengetahuan dasar pertama tentang baking :P.

Hasil pertama bentuk cookies saya belum seragam, setidaknya dalam 1 loyang cukup seragam. Masih harus berlatih buat memperkirakan ukuran kue dan sebagainya.

Banyak sekali yang masih harus saya pelajari di dunia baking ini, tapi karena tujuannya cuma untuk fun dan snack di rumah doang, ya…saya milih yang praktis saja, yang ga perlu dipusingkan membaca terlalu banyak resep. Daan membeli yang hampir jadi membantu sekali dalam proses belajar. Ternyata baking itu ga susah.

Ikan teri medan sambel kacang

Ikan teri sambal kacang

Beberapa waktu lalu saya pulang ke Medan. Di rumah dimasakin ikan teri dan sayur daun ubi tumbuk. Nikmaaaat sekaliii, makannya lahap sampe nambah. Pulang ke Chiang Mai tidak lupa saya bawa sedikit ikan teri untuk coba-coba masak sendiri.

Berikut bahan dan bumbunya:

  • Ikan teri
  • kacang tanah goreng
  • cabe merah
  • bawang putih
  • bawang merah
  • tomat
  • daun bawang
  • garam secukupnya
  • minyak goreng untuk menggoreng dan sedikit untuk menumis sambel

Cara masak:

  1. goreng ikan teri dengan minyak yang cukup banyak dan jangan ditinggal. Menggoreng ikan teri pastikan apinya sedang, lalu setiap beberapa saat di balik. Pertama kali saya masak ikan teri sebagian ikan teri gosong sebagian ikan teri tidak masak. Ilmu goreng ikan teri saya dapat dari mama saya waktu masih kost di Bandung hehe.
  2. goreng kacang tanahnya (ga perlu di kupas), di  Chiang Mai ada yang jual kacang tanah sudah digoreng, sangat cocok untuk kemalasan saya hehe.
  3. Haluskan bawang putih, bawang merah dan cabe merah serta garam.Kalau males menggiling pake food processor saja πŸ™‚
  4. Iris daun bawang dan tomat (bawang batak kata orang Medan namanya, bahan yang ini tidak wajib kalau tidak punya juga tidak apa-apa).
  5. Pindahkan minyak goreng sisa menggoreng kacang dan ikan teri, sisakan sedikit saja minyak untuk menumis sambel yang sudah digiling halus.
  6. Tumis sambal sampai wangi, masukkan daun bawang dan tomat yang sudah diiris.
  7. Masukkan kacang dan ikan teri ke dalam sambal yang sudah mulai matang. Aduk sehingga sambal merata.
  8. Angkat dan sajikan, paling nikmat pakai sayur daun ubi tumbuk *nyam*

Oke selamat mencoba. Untuk mempercepat waktu memasak, sedikit tips dari saya, sediakan food processor yang bisa menghaluskan bumbu dasar sekaligus banyak, simpan dikulkas (bekukan dalam plastik-plastik kira-kira sesuai kebutuhan).

Cara lain kalau Anda malas menggiling bumbu, bawang putih, bawang merah dan cabe merahnya bisa diiris tipis. Lalu tumis seperti menumis sambal. Masukkan tomat sebelum daun bawang. Dan masukkan ikan teri dan kacang terakhir.

Tambahan tips untuk membuat ikan teri kacang yang kering: jika Anda ingin ikan teri kacang yang tahan lama, jangan gunakan tomat dalam sambalnya.Ikan teri dan kacang dicampur setelah sambalnya agak dingin.

Harap maklum kalau saya jarang posting resep, namanya juga masakan pemalas. Selain ga terlalu sering masak, saya juga agak malas buat posting, kadang-kadang lupa hehehe. Tapi walaupun begitu, sesekali kita pasti masuk dapur juga kan. Selamat memasak buat Anda yang malas maupun yang rajin hehehe.

Aneka Roti Goreng Isi

Awalnya rencananya weekend ini mau bikin martabak telur, udah ada resep, udah beli daging giling, tapi ternyata bahan-bahan lainnya masih kurang lengkap, terus kok ya malas belanja lagi yah.

Kebetulan kemarin sewaktu belanja menemukan tepung terigu protein tinggi. Maka…tergeraklah untuk bereksperimen membuat donat dengan terigu protein tinggi. Pengen tau apa sih bedanya pake tepung ini dibanding tepung biasa. Dan ternyata rasanya memang lebih empuk dengan tepung protein tinggi (baru tau ada banyak jenis tepung nih). Oh ya resep yang digunakan masih sama dengan resep donat kemarin yang diambil dari blog temen gue minus kentang tentunya.

rotigoreng1
sebelum digoreng
rotigoreng2
sesudah digoreng

Waktu mulai membuat, terpikir untuk mempraktekkan tips menyimpan adonan donat ke dalam freezer. Katanya supaya kita ga harus selalu mulai dari awal atau kita ga harus makan donat kebanyakan, kita bisa simpan adonan donat ke dalam freezer.

Caranya, bungkus saja adonan yang belum mengembang dengan plastik tipis pembungkus itu atau yang dikenal dengan nama cling wrap. Untuk memudahkan, sebaiknya adonan dibagi beberapa bagian sesuai dengan kemampuan Anda menghabiskan donat sebanyak apa :).

Untuk menggunakan kembali adonan donatnya, kita keluarkan dari freezer, biarkan dulu di udara terbuka untuk beberapa saat sampai adonan tidak dingin lagi (tapi jangan dipanasin loh). Biarkan saja bersama dengan plastiknya. Kalau kata temen saya sih, jangan sampe adonannya basah.

Kemarin saya menggunakan adoanan 500 gr tepung, lalu di bagi 4, 1 bagian langsung di masak, 3 bagian disimpan di kulkas. Kemarin saya bikin donat biasa, lalu bikin roti goreng isi kismis dan keju, rasanya ga kalah dengan roti yang dibakar menggunakan oven.

rotigorengisidagingDan hari ini, karena suami selalu prefer cemilan asin daripada manis, maka daging giling saya tumis dengan sedikit bawang merah, bawang putih, merica, garam dan cabe. Ditumisnya menggunakan margarine, biar rasanya lebih sedaaap. Dan tumisan daging itu dijadikan isi roti goreng.

Ah senang juga menemukan tips menyimpan adonan donat di freezer itu, jadinya saya bisa membuat langsung adonan donat cukup banyak, lalu di bagi-bagi beberapa bagian, dan bisa membuat roti goreng kapan saja kalau lagi "iseng" hehe.

Oh iya, sudah terpikir, kalau tidak ada daging giling dirumah, bisa juga menggunakan daging cornet di blender atau kalau mau dicampur kentang atau wortel yang dipotong dadu kecil-kecil juga bisa. Bedanya dengan martabak telur apa dong? ya beda kulitnya yang jelas. Ah ada ide lagi, isi sosis juga bisa. Nyam nyam..

Donat (tanpa kentang)

donat Sebenarnya emang belum pernah bikin donat kentang, selalu bikin donat tanpa kentang, tapi sengaja judulnya begini, karena aslinya donat ini pake resep donat kentang dari temen gue yang dapat dari temennya lagi hehe… panjang ya perjalanan resep donat.

Kemaren malam ceritanya beli cetakan donat, maka dengan semangat tinggi, mulailah masak walaupun sudah tengah malam :). Berdasarkan pengalaman terakhir kali ini adonannya pake setengah resep saja (pengennya sepertiga resep kalau bisa sih). Tapi sepertinya adonan gue terlalu lengket untuk bisa dicetak dengan cetakan yang dibeli itu. Atau mungkin sayanya aja yang ga ahli hehehe. Akhirnya cetak pake tangan lagi, di bulet-buletin, bikin tengahnya pake tangan, diputar-putar, jadi deh donat :). Padahal adonannya sudah kalis, dan mengikuti petunjuk yang temen gue berikan itu.

Continue reading

Donat Pemalas

Donat Sejak sampai di Chiang Mai, baru kemarin beli yang namanya Dunkin Donat (kalau J-Co tambah ga mungkin karena blum sampe ke sini).  Sebelum pulang liburan kemaren, entah kenapa pengen bikin donat, tapi ga mau yang repot-repot.

Setelah melakukan pencarian resep sana sini, ternyata bikin donat itu ada bermacam-macam cara yah. Ada yang pake kentang, ada yang pake isi, dan ada yang harus pake mikser buat mengadonnya.

Berhubung di dapur pemalas belum ada mikser, dan ga punya timbangan buat masak tapi cuma punya gelas ukuran Cup, akhirnya diputuskan memilih resep neng mper dengan mengkonversi ukuran gram jadi CUP. Oh ya pemilihan bahan disesuaikan dengan ketersediaan merek di kota Chiang mai πŸ™‚ dan dari sekian banyak resep membuat donat, resep inilahyang dinilai tidak terlalu repot bikinnya.

Ini resepnya dalam ukuran Cup:

Bahan 1:

1 cup susu UHT (ga punya susu ultra disini, jadi ya susu apapun, yang manis dan putih, dan bukan yang coklat belinya)

1 sachet ragi instan (kebetulan pakenya yang merek fermipan, dijualnya ada sachetan, 1 sachet 11 gram jadi pas banget kan πŸ™‚

2 1/3 cup terigu (makenya all purpose flour, ga ngerti apa bedanya terigu cakra dengan terigu biasa)

1/2 sdt garam halus (atau dengan kata lain garam secukupnya)

Bahan 2:

1/4 cup gula halus

1 butir kuning telur

1/2 cup terigu (terigu yang sama dengan bahan 1)

1/4 cup mentega (kebetulan beli menteganya yang ukuran 120 gr, jadi bisa juga langsung dibagi 2 gitu aja :))

Bahan 3: minyak untuk menggoreng

Cara membuat:

Campurkan semua bahan 1 sampai rata, dan ulen sampai ga nempel di tangan (kalis). Gunakan tangan saja untuk mengadonnya.adonan 1 yang sudah kalis disisihkanadonan 1 setelah mengembang sekitar 2 kali ukuran semula

 

 

Sisihkan adonan 1 ini dengan cara menutupnya dengan kain (saya sih pakai serbet bersih), biarkan sampai adonan mengembang kira-kira 2 kali ukuran semula (kira-kira 30 menit sampai 1 jam).

Campurkan bahan 2 ke tengah adonan 1, lalu aduk lagi dengan tangan sampai kalis. Diamkan 10 menit.

masukkan bahan 2 ke bahan 1 yang sudah mengembang

gunakan tangan untuk mengadon

 

 

 

 

 

cetak berbentuk donat (saya menggunakan tangan saja, manual, caranya ambil adonan sedikit, bentuk bulatan, pipihkan dengan 2 telapak tangan, lobangin kira-kira ditengahnya, lalu putar-putar adonan itu dengan jari seperti memutar karet gelang, perhatikan saja apakah lobang yang ingin dibuat cukup besar atau bagaimana).

Sambil mencetak, anda bisa liat bahwa donat yang sudah dicetak akan mengembang lagi, donat yang sudah dicetak yang sudah mengembag siap untuk digoreng. cetakan donat sebelum digoreng

Panaskan minyak dengan api sedang jangan terlalu panas, lalu masukkan adonan donat yang sudah dicetak dan mulai mengembang, gunakan api sedang untuk menggoreng.

Balik  donat setelah agak berwarna kekuningan. Lalu setelah warnanya kuning keemasan merata, angkat donat dari penggorengan. Oh ya, sedikit tips, gunakan bantuan sumpit untuk membalik dan mengangkat donat, lebih mudah daripada menggunakan spatula.

Oke, setelah donat agak dingin, barulah kita hias donatnya sesuai selera. Yang paling gampang adalah menghiasnya dengan gula halus. Caranya masukkan gula halus sedikit ke plastik bersih, masukkan donat lalu sambil memegang tutup plastiknya, aduk saja donat dan gula halusnya, nanti gulanya nempel sendiri. Kalau toping yang meggunakan meses, bisa di oles mentega sebelum menempelkan meses nya.

Jangan lupa, donat ini emang enak, tapi minyaknya lumayan banyak, untungnya gulanya hanya ada dari topingnya saja (yang ada dalam adonan tidak seberapa). Kalau Anda sedang berdiet, mungkin sebaiknya mengurangi makan donat :), atau kalau tidak tahan tidak makan donat, ada baiknya gulanya dikurangi dan makannya jangan pakai toping. Dan pastikan donatnya tidak terlalu berminyak :).

So, ga ada alasan lagi untuk bilang: ah masak donat modalnya gede, harus beli mikser dan cetakan donat, atau, ah susah ngehiasnya. Masak donat itu bisa gampang dan ga butuh terlalu banyak peralatan, yang penting emang niatnya sih hehe.

Belanja di Pasar Tradisional

Dulu… selain malas memasak, saya juga malas berbelanja ke pasar. Sebenarnya saya malas berangkat ke pasarnya, kalau sudah sampai di pasar, saya bisa berlama-lama melihat hal-hal yang ada di pasar. Awal tinggal di Chiang Mai, saya beberapa kali mengunjungi pasar tradisional yang cukup dekat dari tempat tinggal kami. Setelah sekian lama, akhirnya saya kembali mengunjungi pasar tradisional. Rasanya setelah sekian lama berbelanja di supermarket, dan kembali lagi berbelanja di pasar, saya merasa takjub dengan perbedaan harga yang sangat signifikan. Harga di pasar tradisional bisa sepertiga dari harga supermarket, kesegarannya juga banyak lebih baik di pasar daripada di supermarket.

Ada banyak jenis sayuran yang terlihat lebih segar di supermarket padahal mungkin sudah berhari-hari dipajang di sana. Ada juga jenis sayuran yang memang lebih baik beli di Supermarket. Tapi untuk bumbu dapur seperti bawang putih, bawang merah, jahe, daun bawang, sereh, jahe bahkan tomat memang lebih murah kalau belanja di pasar tradisional. Sayuran yang sudah lama tidak saya beli seperti kangkung, bayam dan tauge juga jelas lebih segar (dan jauh lebih murah) beli di pasar tradisional dibandingkan beli di supermarket.

Oh ya, godaan yang sangat besar berbelanja di pasar tradisional sudah jelas: jajanan pasar, apalagi jajanan pasarnya mengingatkan pada jajanan pasar di Indonesia. Well, sekarang saya sangat menikmati berbelanja di pasar tradisional. Oh ya, keuntungan ekstra buat saya yang tidak tinggal di Indonesia adalah saya bisa mempraktikkan bahasa Thai yang sudah saya pelajari. Wah maaf jadi ngelantur.

Anyway, kalau saya malas memasak di pasar tradisional juga tersedia makanan yang sudah dimasak siap dihidangkan (tapi saya belum pernah beli sih disini). Tips untuk menghemat pengeluaran dan mendapatkan sayuran segar adalah kita harus memilih mana yang sebaiknya beli di pasar tradisional dan mana yang dibeli di supermarket. Bisa aja sih beli semua disupermarket (seperti yang selama ini saya lakukan), tapi sejak saya tahu berapa banyak yang bisa saya tabung dari perbedaan harga yang signifikan, saya bertekat untuk mengurangi belanja di supermarket dan lebih rajin ke pasar tradisional :). Kalaupun sibuk ini dan itu di hari kerja, kan selalu ada weekend untuk berbelanja. Oh ya coba kalau belanjanya weekend, pergi berbelanja dengan suami, pasti jadi lebih menyenangkan. Kita jadi ada yang bantuin bawa belanjaan sekaligus anggap saja rekreasi.

French Fries

Belakangan ini jarang sekali masak. Tapi sesekali masih bereksperimen memanfaatkan microwave. Joe suka sekali dengan kentang goreng, padahal itu tidak sehat. Masalah lain dengan menggoreng kentang adalah: waktu yang dibutuhkan untuk menggoreng cukup lama (artinya listrik lebih mahal karena masaknya pake kompor listrik). Untuk mempercepat proses, setelah kentang rasanya cukup garing, walaupun belum kuning angkat dan lanjutkan prosesnya menggunakan microwave.

Hasilnya, kentang lebih cepat disajikan dan juga minyak gorengnya kering bersama proses microwavenya. Soal rasa gimana? kalau menurut saya sih tetap enak (lebih enak malah!).

Menyimpan Nasi

Iya, bukan menyimpan beras, tapi menyimpan nasi. Ceritanya sejak tinggal cuma berdua harusnya punya MagicJar yang kecil saja. Tapi berhubung yang tersedia ricecooker yang standar, kalau masak nasi suka bingung gimana biar ga cepet kering. Entah kenapa ricecooker jaman sekarang walaupun semakin canggih bisa sekaligus buat menjaga nasi tetap hangat, tapi sering kali sekaligus juga menyebabkan nasi menjadi kering. Continue reading