Oatmeal raisins cookies

Setelah beberapa kali membuat muffin dengan oatmeal dan raisins, tadinya pingin coba bikin brownies. Coklat bubuk udah di beli tapi rasanya kok lebih tertarik bikin cookies pake oatmeal dan kismis yang tak kunjung habis ya.

Kebanyakan resep cookies menyarankan menggunakan oatmeal versi di masak bukan instan oatmeal seperti yang saya punya. Akhirnya dapat juga resep yang menyarankan menggunakan oatmeal instan di sini. Ini penampakan hasil yang saya buat.

raisins oatmeal cookies

Dari review yang ada, resepnya dinyatakan terlalu gampang gosong dan terlalu lumer, dalam hati udah berniat nambahin tepung sedikit dari yang disarankan. Tau-tau pas ngukur susu, salah pake gelas ukur, diminta setengah cup eh tau2 udah nuang pake  yang 1 cup :P. Akhirnya terusin aja deh nambah tepungnya 1/2 cup dari yang disarankan.

Oh ya kemaren dari hasil browsing menemukan fakta bahwa brown sugar itu berbeda dengan palm sugar. Tapi di rumah adanya palm sugar, jadinya ya tetep aja saya pakenya palm sugar bukan brown sugar. Tadinya saya pikir yang saya punya palm sugar, ternyata pas baca bungkusnya lagi eh bener brown sugar hehe ralat deh. Hasilnya cookies yang saya buat ga cepet gosong, dan chewy (bukan tipe cookies yang kering banget).

Oh iya hampir lupa, berikut ini  resep untuk 3 lusin cookies yang ukurannya sekitar 1 tablespoon.

    • 1,5 cup tepung serba guna (saya pake 2 cup karena kebanyakan susu)
    • 1/2 teaspoon baking soda
    • 1 teaspoon garam
    • 1/4 teaspoon bubuk kayu manis
    • 1,5 cup instan oatmeal
    • 1 telur
    • 1 cup palm sugar brown sugar
    • 1/2 cup minyak goreng
    • 1/2 gelas susu (saya terlanjur tuang 1 cup)
    • 1 teaspoon vanila extract
    • 1 cup kismis

Cara membuat (ga butuh mixer):

    1. panaskan oven 180 derajat celcius atau api sedang untuk menggunakan kompor
    2. ayak tepung + baking soda + garam + bubuk kayu manis
    3. Campurkan oatmeal sambil aduk rata
    4. masukkan bahan lainnya ke dalam adonan dan aduk rata (palm sugar, telur, minyak goreng, susu, vanila extract, kismis)
    5. siapkan loyang yang sudah di alasi kertas roti (atau bisa juga di beri olesan minyak dan taburan tepung)
    6. cetak kue dengan cara menjatuhkan adonan dari sendok ke atas loyang. Untuk membantu agar ukurannya sama bisa dengan menggunakan bantuan sendok ukur 1 tablespoon
    7. bakar di oven selama 15 – 20 menit
    8. setelah dikeluarkan dari oven biarkan di wire rack sampai dingin

Selesai sudah, silakan disimpan di tempat yang tertutup rapat. Jangan lupa ketika membakar adonan cuci peralatan masaknya dan panaskan air untuk membuat minuman hangat teman makan cookies 😀 dan main game.

Anyway, akhirnya 1 kaleng oatmeal sudah habis dan kismis juga sudah waktunya membeli lagi. Katanya sih bisa saja kita menggantikan kismis dengan buah kering lainnya, tapi buat saya paling enak masih pake kismis deh. Kalau makan oatmeal + kismis doang rasanya biasa aja, tapi kalau jadi cookies pasti jadi enak dong.

Kalau Anda punya anak kecil, cookies ini cukup sehat dibanding cookies double chocolate kemarin. Rasanya juga chewy ketika digigit. Yuk segera ke dapur terdekat dan praktekkan :D.

Muffin Oatmeal Kismis

Ini percobaan berikutnya dengan memakai oven yang masih gress. Dari hasil ngobrol-ngobrol dengan yang udah lebih akrab ama oven, dapat saran kalau mau belajar masak yang anti gagal itu muffin atau brownies. Kemarin belum beli loyang muffinnya, jadi harus beli dulu deh.

raisin oatmeal muffin

Pas jam break kantor hidangannya ga menggugah selera, akhirnya Joe dan saya memutuskan jalan ke mall depan kantor buat beli loyang muffin. Cuma nemu 1 jenis ini aja loyangnya, ga nemu kertasnya pula. Tapi nekat ajalah beli.

Malamnya memutuskan mencari sesuatu untuk memberdayakan oatmeal dan kismis yang tak kunjung habis (dulu beli niatnya mau diet :P). Di rumah juga masih ada palm sugar brown sugar yang dulu di beli buat bikin kopi tapi ga jadi di pake. Dari hasil browsing, pilihan jatuh ke resep ini . Dari resep yang tertera saya ga ngerti apa itu buttermilk apa itu sifted flour.

Dari hasil google buttermilk itu bisa digantikan dengan susu + yoghurt atau susu + vinegar. Tapi di dapur lagi ga ada stok yoghurt ataupun vinegar, susu yang di pake aja boleh ngambil jatah minuman Joe dan pas banget sisa 1 cup.

Waktu browsing menemukan fakta-fakta menarik tentang muffin yang intinya muffin itu bisa di siapkan adonannya malam hari dan di bakar pagi hari. Wah semakin semangat buat mencoba nih. Fakta tentang muffin yang saya maksud selengkapnya baca di link ini.

Berikut ini bahan-bahannya:

    • 1 cup oats
    • 1 cup susu
    • 1 telur
    • 1/2 cup palm sugar (gula palm) brown sugar
    • 1/2 cup minyak goreng (ini boleh dikurangi kalau ga suka terlalu berminyak)
    • 1 cup tepung yang sudah diayak (waktu praktek kemarin karena ga punya saringan tepung saya ga ayak :P)
    • 1 sendok teh baking powder
    • 1/2 sendok teh baking soda
    • 1/2 sendok teh garam
    • 3/4 cup raisins/ kismis

catatan: sendok teh atau cup di sini biasanya ukuran standar sendok masak, daripada salah ukuran dengan sendok makan kita biasanya ada baiknya sih beli sendok ukur dan gelas ukur, cari yang harganya murah banyak kok.

Oke sekarang kita mulai membuat:

    • panaskan oven 200 derajat celcius atau kalau pake oven yang ga ada penunjuk suhu kira-kira api setengah kali ya
    • rendam oatmeal dalam susu, lalu biarkan sejenak
    • sambil menunggu rendaman oatmeal campurkan bahan-bahan kering di tempat terpisah: tepung, baking soda, baking powder, garam
    • kismisnya saya rendam air lalu microwave 1 menit (ditempat terpisah juga)
    • kembali ke oatmeal campurkan telur dan palm sugar brown sugar ke adonan, aduk rata ( ga rata banget juga gpp)
    • campurkan minyak goreng ke adonan kering, aduk rata
    • campurkan adonan oatmeal dan adonan tepung dan jangan lupa kismis yang sudah di microwave (airnya dibuang dulu dari kismisnya)
    • adonan akan berbentuk kayak lumpur, agak cair, kalau terlalu kaku malah mungkin adonannya kurang pas
    • oke langkah terakhir tuang adonan ke dalam loyang muffin. Saya ga pake kertas muffin, untungnya loyangnya teflon jadi ga nempel. Adonan dimasukkan jangan kepenuhan karena muffin akan mengembang.
    • Takaran yang digunakan dalam adonan ini pas banget buat 6 buah muffin besar.
    • Selanjutnya bakar deh dalam oven selama 15 menit atau cek aja sebelum gosong :p (muffin saya nyaris gosong kemaren ada yang warnanya dah coklat banget hihihi). Cara lain mengeceknya adalah dengan menusuk muffinnya dengan tusuk gigi, kalau tusuk giginya keluar bersih  ga ada yang nempel berarti udah oke.

Oke sambil menunggu muffinnya matang, jangan lupa cuci tuh tumpukan peralatan yang dipake masak. Sebenernya ga banyak kan peralatan yang dipakai. Saya malas masak lebih malas lagi cuci piring, tapi karena membayangkan muffin yang akan disantap bersama dengan kopi atau teh tarik, jadi semangat deh bersih-bersih dapur.

Oke masih ada waktu abis cuci piring bikin minuman hangat buat teman bersantap muffin.. Oh ya setelah keluar dari oven, jangan langsung diserbu muffinnya, tunggu dulu beberapa menit sebelum dikeluarin dari loyangnya. Kalau saya kemarin yang saya lakukan adalah memfoto-foto muffinnya sambil menunggu dingin.Setelah keluar dari loyang juga foto-foto dulu dong sebelum diserbu.

first muffinBerhubung kemarin malam bikinnya setelah makan malam, otomatis ga sanggup dong ngabisin langsung. Mana ini muffin isinya oatmeal yang sungguh  mengenyangkan. Memang muffin ini cocoknya buat sarapan atau snack sore hari. Kalau dari yang saya baca, muffin yang sudah dingin dibungkus plastik dan bisa tahan cukup lama. Jadi ga ada alasan juga ngerusak diet :p.

Oh ya kesimpulannya: susu cair biasa bisa dipakai ga harus buttermilk, tepung yang ga terlalu gumpal juga bisa dipake tanpa diayak *jadi ga ada alasan belum beli saringan terus ga mau masak*, raisin di sini bisa diganti dengan buah kering lainnya, coba-coba aja sendiri ya hehehe. So far baking ga susah ternyata buat pemula.

Tadi pagi muffinnya di angetin di microwave, kenyang sampe siang loh! Wah ini udah jam makan siang, masak apa lagi ya…

Double Chocolate Cookies

Wiken kemarin dapur pemalas kedatangan penghuni baru. Setelah sekian lama ditunda dan maju mundur antara pingin belajar baking dan ga punya waktu dengan hobi yg udah banyak, akhirnya beli juga deh daripada penasaran. Percobaan pertama: bikin roti pake adonan donat gagal total :(, masih ada 2/3 adonan di kulkas ntar mau di coba lagi dengan tips2 dari mpok Vera.

Pengalaman kegagalan pertama ga bikin patah semangat. Percobaan berikutnya mencoba sesuatu yg lebih realistis. Beli tepung kue double chocolate hampir jadi dari betty crocker. Petunjuknya jelas di kemasannya. Tambahkan bahan yang di butuhkan, aduk tanpa mixer lalu cetak pake sendok di atas loyang, dan bakar deh.

double chocolate cookies

Untuk konversi ukuran suhu dan cup bisa di google aja (rasanya pernah ngasih link tapi lagi malas nyari lagi :P).

Berikut ini hasil masak cookiesnya. Sungguh menggugah semangat dan melupakan kegagalan di percobaan pertama 😀

Jadi pelajarannya adalah kalau kamu juga baru belajar masak seperti saya dan pemalas seperti saya, masak cookies yg udah di pack sungguh membantu mempercepat. Namanya juga masih kenalan dengan ovennya. Oh ya saya baru tahu kalau oven harus dipanasin dulu sebelum di pakai. Pengetahuan dasar pertama tentang baking :P.

Hasil pertama bentuk cookies saya belum seragam, setidaknya dalam 1 loyang cukup seragam. Masih harus berlatih buat memperkirakan ukuran kue dan sebagainya.

Banyak sekali yang masih harus saya pelajari di dunia baking ini, tapi karena tujuannya cuma untuk fun dan snack di rumah doang, ya…saya milih yang praktis saja, yang ga perlu dipusingkan membaca terlalu banyak resep. Daan membeli yang hampir jadi membantu sekali dalam proses belajar. Ternyata baking itu ga susah.