Bakwan Jagung

Bakwan Jagung
Setahun tinggal di Chiang Mai bukan berarti setahun ga makan makanan Indonesia. Bisa dibilang dengan kemampuan masak saya yang terbatas, setiap hari kalau masak ya masakan makanan ala Indonesia. Tapi jangan bayangkan makanan seperti rendang, ikan arsik ataupun makanan yg butuh waktu lama masaknya. Saya tetap masih memasak masakan ala pemalas kok :).

Modal belajar masak bakwan jagung dari mertua ada gunanya juga :). Seperti halnya bala-bala, bakwan jagung ini tergolong cemilan enak yang kalau di Indonesia bisa dicari dengan mudah di warung tegal atau kantin sederhana tapi di Chiang Mai saya tidak pernah ketemu restoran yang jual bakwan jagung ini.

Oh ya, dengan resep yang sama, bisa dimodifikasi menjadi bakwan udang dengan mengganti jagungnya menjadi udang, atau sekalian bakwan udang jagung alias ada udang ada jagung. Untuk melihat resepnya silahkan lihat di tulisan sebelumnya
.

Bala bala

Bakwan / bala - bala
Setelah di Chiang Mai baru berasa gunanya belajar masak cemilan enak tapi gampang ini. Kalau dulu, mikirnya ah buat apa bersusah payah masak bala-bala, tinggal jalan dikit bisa diperoleh dengan mudah di mana saja.

Belakangan harganya memang semakin mahal di Bandung apalagi Jakarta, beli gorengan 5 rebu ga berasa sekejap abis. Tapi kalau disini, mau bayar berapa juga ya ga ada yang jual. Pertanyaan yang sama dengan tempe, kenapa ya begitu banyak makanan Indonesia yang mirip dengan makanan Thailand, kenapa makanan yang enak tidak tersedia?

Anyway, ini lagi rajin foto bala-bala nya, fotonya rada ngasal hehe. Kalau mau lihat resepnya, silahkan melirik postingan sebelumnya yah.